Revolusi Kecerdasan Buatan Langkah Baru Sam Altman dan Potensi Kelahiran Perusahaan AI Terkemuka

Har Tono

Sam Altman, Punya 2 Opsi: Kembali atau Bikin Usaha Baru

Jember – Kabar tentang peluang pendiri OpenAI, Sam Altman, mempertimbangkan untuk meluncurkan perusahaan kecerdasan buatan (AI) baru memang menarik. Seperti yang Anda sebutkan, informasi ini didapatkan dari seseorang yang diberi pengarahan tentang masalah ini pada Sabtu waktu Amerika Serikat atau Minggu, 19 November 2023.

Setelah pemecatan yang mengejutkan oleh dewan direksi OpenAI, Altman tampaknya telah berbicara dengan para eksekutif OpenAI tentang meningkatkan struktur tata kelola perusahaan. Selain itu, ia juga berdiskusi dengan beberapa peneliti inti OpenAI dan pihak lain yang setia kepada Altman untuk memulai perusahaan AI baru.

Meskipun kabar ini berasal dari sumber yang tidak berwenang dan kemungkinan kembalinya Altman masih belum pasti, perubahan dalam industri teknologi dan kecerdasan buatan dapat membawa kemungkinan baru dan tantangan yang menarik. Perusahaan AI baru yang didirikan oleh Altman, jika terwujud, dapat memberikan dampak yang signifikan dalam pengembangan dan penerapan kecerdasan buatan di masa depan.

investor di OpenAI, termasuk pendukung terbesar seperti Microsoft, sedang membahas pengendalian kerusakan dan kemungkinan mengembalikan Sam Altman sebagai CEO adalah menarik. Dilaporkan bahwa investor seperti Khosla Ventures ingin melihat Altman kembali ke OpenAI dan akan mendukungnya dalam apa pun yang dia lakukan selanjutnya.

Meskipun Microsoft menolak berkomentar, dilaporkan bahwa perusahaan tersebut memiliki 49% saham perusahaan, sementara investor dan karyawan lain mengendalikan 49%, dengan 2% dimiliki oleh induk nirlaba OpenAI. Diskusi ini mencerminkan kekhawatiran investor tentang potensi eksodus massal talenta dari OpenAI tanpa kehadiran Altman sebagai CEO.

Pendukung dan investor memiliki peran penting dalam mengatur arah dan kebijakan perusahaan. Diskusi ini menunjukkan minat mereka dalam mempertahankan kestabilan dan kontinuitas di OpenAI. Namun, penting untuk dicatat bahwa keputusan akhir tetap berada di tangan dewan direksi dan pihak yang berwenang dalam perusahaan.

BACA JUGA:  Menkumham Yasonna Laoly dan Polemik dengan Rocky Gerung: Tudingan dan Tanggapan

Saya mengerti bahwa pemecatan Sam Altman telah memicu emosi yang kuat di kalangan karyawan saat ini dan mantan karyawan OpenAI. Keputusan ini mungkin telah menyebabkan kekhawatiran tentang stabilitas perusahaan dan juga dampaknya terhadap penjualan saham senilai $86 miliar yang akan datang.

OpenAI, sebagai organisasi nirlaba yang didirikan oleh Elon Musk, telah menciptakan sensasi global dengan peluncuran ChatGPT pada 30 November tahun lalu. Teknologi AI generatif ini telah menjadi salah satu aplikasi perangkat lunak dengan pertumbuhan tercepat di dunia. Hal ini telah memicu gelombang investasi dan pengumuman di berbagai industri untuk mengadopsi AI guna meningkatkan layanan keuangan, layanan kesehatan, hiburan, dan media.

AI generatif, seperti yang digunakan dalam ChatGPT, dilatih dengan menggunakan data yang sangat besar. Kemampuannya untuk menghasilkan konten yang menyerupai karya manusia telah membantu pengguna dalam berbagai hal, seperti membuat makalah, menyelesaikan tugas rumah sains, bahkan menulis novel secara keseluruhan. Respons terhadap peluncuran ChatGPT telah mendorong para regulator, seperti Uni Eropa dan Amerika Serikat, untuk mempercepat upaya dalam mengatur dan merumuskan kebijakan regulasi AI.

Penting untuk dicatat bahwa pergolakan manajemen yang tiba-tiba seperti pemecatan Altman dapat mempengaruhi stabilitas perusahaan dan menciptakan ketidakpastian. Namun, OpenAI memiliki tim yang berkomitmen dan berbakat serta dukungan dari investor dan karyawan yang dapat membantu mengatasi tantangan ini.

ketidakpastian di kalangan karyawan OpenAI terkait masa depan perusahaan setelah pemecatan Sam Altman. Beberapa karyawan bahkan sedang mempertimbangkan untuk berhenti jika Altman tidak dipekerjakan kembali. Selain itu, ada juga laporan bahwa mantan Presiden OpenAI, Greg Brockman, diharapkan bergabung dengan Altman dalam upaya baru mereka.

Beberapa peneliti di OpenAI, termasuk Szymon Sidor, telah meninggalkan perusahaan setelah pergantian kepemimpinan, tetapi belum jelas apakah mereka akan bergabung dengan usaha baru Altman. Ada juga laporan bahwa Altman dan Jony Ive, mantan kepala desain Apple, telah membahas pembuatan perangkat keras AI baru dan melibatkan CEO SoftBank, Masayoshi Son, dalam percakapan tersebut.

BACA JUGA:  Membahas Insiden Mobil Partai PDI-P Menabrak Tembok Kuburan di Kepulauan Meranti

Dalam memo internal perusahaan, Chief Operating Officer Brad Lightcap menulis bahwa pemecatan Altman terjadi karena “masalah komunikasi” dan bukan karena “penyimpangan.” Ada juga laporan bahwa dewan OpenAI telah mendiskusikan kemungkinan untuk mengembalikan Altman sebagai CEO.

Also Read