Pendaki Gunung Kerinci Terjatuh di Jalur Menuju Shelter 3: Evakuasi Dramatis oleh Tim SAR Gabungan

Rara News

Pendaki Gunung Kerinci Terjatuh di Jalur Menuju Shelter 3: Evakuasi Dramatis oleh Tim SAR Gabungan
Dok. DetikSumsel

Bengkulu – Ada seorang pendaki Gunung Kerinci namanya Martinus (30) yang terjatuh di jalur menuju Shelter 3. Dia asal Jakarta dan kena cedera di kakinya, jadi butuh dibantu tim SAR buat dievakuasi.

Kejadiannya pas hari Jumat (18/8/2023) pagi, waktu dia lagi naik ke Shelter 3 gunung tertinggi di Sumatera itu. Jalurnya emang terkenal curam dan banyak akarnya. Pendaki harus merayap pake akar-akar dan batu-batu tebing.

Kepala Basarnas Jambi, si Kornelis bilang kalo pas siangnya Jumat itu, tim gabungan dari Basarnas, Taman Nasional Kerinci Seblat (TNKS), sama relawan pecinta alam langsung gerak ke lokasinya.

Setelah mereka ngelewatin hujan ringan dulu, perjalanan mereka sampe kurang lebih 10 jam baru nyampe lokasi kejadian sekitar jam 23.00 WIB malam.

“Tim SAR gabungan akhirnya nyampai malem-malem juga dan langsung nanganin korban biar cederanya stabil dulu,” kata Bambang pada Sabtu (19/8/2023).

Setelah cedera kaki korban udah dikondisinin supaya stabil, petugas langsung menggendong korban pake tandu buat dievakuasi. Tim bergerak turun lagi sekitar jam 01.00 WIB subuh.

Pas dalam perjalanan pulang tuh tim gabungan ketemu hujan deres banget jadi proses evakuasinya mesti hati-hati banget.

“Waktu proses evakuasi, cuacanya lagi hujan deres jadi jalurnya licin dan lumpur,” katanya.

Kornelis nyampein kalo sekitar jam 10.30 WIB, tim SAR gabungan baru sampe di bawah gunung atau Pos Registrasi R10.

“Setelah itu korban dibawa ke puskesmas terdekat pake ambulans buat penanganan medis lebih lanjut,” ungkapnya.

Kornelis juga ngucapin terima kasih buat tim SAR gabungan yang ikut dalam proses evakuasi ini. Setelah selesai evakuasinya, tim balik lagi ke satuan masing-masing.

“Makasih banget sama semua yang udah ikut serta dalam proses evakuasi ini. Semoga Tim SAR gabungan selalu tetep kompak setiap Operasi SAR,” tutupnya.

BACA JUGA:  แม่กก: Exploring the Essence of Thai Tradition and Culture

Also Read